Home » 5 Kelemahan Usaha Roti yang Perlu Diketahui Sebelum Memulai Bisnis

5 Kelemahan Usaha Roti yang Perlu Diketahui Sebelum Memulai Bisnis

Roti merupakan ide usaha yang sudah lama ada sejak dahulu, bahkan berbagai varian serta inovasi terus berkembang. Terdapat beberapa kelemahan usaha roti yang biasanya sering diabaikan oleh para penggusaha pemula. Hal tersebut tentu berdampak pada resiko kerugian, berikut penjelasan terkait kelemahannya yaitu:

1. Jumlah Pesaing Banyak

Menjadi makanan yang paling banyak dikonsumsi sebagai pengganjal lapar ataupun cemilan membuat usaha roti memiliki banyak pesaing. Hal ini tentu berpengaruh kepada jumlah pendapatan yang diperoleh para pengusaha, semakin banyak kompetitor maka semakin sulit untuk menarik pelanggan. Terlebih lagi jika varian rasa yang dihadirkan serupa.

Pemicu dari banyaknya jumlah pesaing ini disebabkan roti merupakan makanan yang mudah untuk dikonsumsi dimanapun. Dalam kondisi apapun seseorang tetap bbisa memakannya meskipun sedang berada di luar ruangan. Jadi analisis pemilihan usaha yang tepat sangat diperlukan terlebih lagi untuk melihat jumlah kompetitor dibidang yang sama.

 kelemahan usaha roti

2. Roti Mempunyai Masa Kadaluarsa

Permasalahan utama yang menjadi kelemahan usaha roti yaitu adalah masa kadaluarsa. Berbahan dasar tepung yang diberikan pengembang ragi tersebut tidak dapat tahan lama. Waktu terlama bisa di pastikan hanyalah satu minggu, lewat dari itu maka makanan tersebut akan berjamur.

Hal tersebut merupakan permasalahan yang dialami oleh semua pengusahaa roti ta terkecuali. Oleh sebab itu diperlukan taktik dan strategi yang tepat untuk membuat produk yang ditawarkan cepat habis, sehingga tidak terjadi penumpukan. Jadi mencegah resiko roti yang berjamurpun semakin tinggi.

3. Bukan Makanan Pokok

Masyarakat Indonesia mayoritas makanan pokoknya adalah nasi, meskipun menambahkan ke dalam daftar barang yang dibeli, roti tetap bukan pilihan utama. Berbeda dengan orang asing yang mungkin menjadikan roti sebagai bahan makanan pokok.

Memungkinkan makanan tersebut tidak terlalu sering dikonsumsi, hal inilah yang membuat usaha roti mengalami turun naik dalam setiap pendapatannya. Ada masa dimana banyak orang yang sedang menginginkan makanan tersebut namun adakalanya sepi peminat. Beberapa orang yang tinggal di daerah pedesaan bahkan sangat jarang menjadikan roti sebagai salah satu cemilannya.

4. Manajemen Kurang Profesional

Hal manajemen merupakan yang paling sensitif dalam semua jenis usaha, tak termasuk usaha roti. Mengapa hal tersebut sensitif? Penyebabnya terletak pada pengelolaan terhadap suatu usaha. Banyak dari para pengusaha roti yang baru merintis merasakan kesulitan dalam hal manajemen dikarenakan kurang terampilnya SDM di dalamnya.

Kondisi tersebut termasuk ke dalam permasalahan yang krusial, banyak resiko yang akan muncul jika terus berlanjut dengan sistem yang tidak profesional. Tak jarang beberapa pengusaha terpaksa menghentikan semua jenis kegiatan produksinya dikarenakan lemahnya sistem, sehingga mempengaruhi kinerja serta pendapatan internal.

BACA JUGA:

5. Kurangnya Inovasi

Terkait inovasi yang dilakukan dalam memproduksi roti, sering kali para pengusaha tidak mengenali target konsumen. Hal tersebut berimbas pada produk yang dihasilkan yaitu jenis dan varian yang sama. Inovasi dalam suatu usaha merupakan hal yang sangat penting. Bagaimana tidak? konsumen yang akan menjadi target tidak hanya satu golongan namun beragam.

Keberagaman setiap orang tenntu hahrus bisa dikenali dan juga dipahami, permasalahn tersebut sering terulang. Jarang dari pengusaha roti yang memberikan pengenalan rasa dan juga varian yang bisa disukai oleh banyak orang. Setiap produk yang ditawarkan lebih dominan sama dengan para pesaingnya sehingga membuat usaha tersebut monoton.

Demikianlah penjelasan terkait kelemahan usaha roti yang perlu diketahui, jika tertarik untuk membangun  usaha serupa. Supaya menjadi pengusaha yang sukses dengan usaha tersebut pastikan telah mengetahui dan juga menganalisa target pasar yang akan dituju. Jadi setiap produk yang ditawarkaan bisa langsung menempati hati para konsumennya.

Bagikan artikel:
error: Content is protected !!